CERTOT: Kekasih Malam

CERTOT: Kekasih Malam

Penulis: Ayu Saffron “Awak, saya minta maaf. Hubungan kita tak boleh diteruskan,” untuk yang ke sekian kalinya aku tuturkan ayat ini. Pedih. Dia di hadapanku tertunduk sedih. Namun masih diam membisu. Wajahnya yang cerah bercahaya, malam ini kelihatan suram, namun...
CERTOT: Puteri Jawa

CERTOT: Puteri Jawa

Penulis: Ayu Saffron Aku buka mata aku perlahan-lahan di balik selimutku. Kuintai lembaga yang duduk di hujung katilku itu. Malam ini ‘dia’ hanya duduk membatu di hujung kaki aku. Tak macam malam-malam sebelumnya. Ada satu malam, ‘dia’ menari tarian Jawa. Malam yang...
CERTOT: Sejadah Biru Untuk Ibu

CERTOT: Sejadah Biru Untuk Ibu

Kalau beginilah caranya, sampai ke tua pun dia sanggup untuk tidak ke mana-mana. Melihat ibunya yang tiba-tiba jatuh sakit sehingga tidak mampu menggerakkan tubuh badan membuatkan Faiz enggan meninggalkan ibunya seorang diri. “Faiz jangan macam ni. Mak cik kamu kan...
CERTOT: Bedak Sejuk Opah

CERTOT: Bedak Sejuk Opah

Penulis: Anis Akhir Pulangnya Ayu ke kampung ini bukanlah kerana dendam tetapi rindu yang tersimpan. Sungguh dia terlalu rindu. Walaupun hampir 7 tahun Opah pergi, ternyata rindu itu masih di hati. Ya, rumah ini. Rumah kayu yang sudah tidak beratap lagi. Ribut...
CERTOT: Ada Rumah

CERTOT: Ada Rumah

Penulis: Anis Akhir “Kau biar betul? Masuk ni dah lima kali aku pergi. Tak ada pun rumah dekat situ.” “Betullah. Aku tak tipu. Bulan lepas aku pergi dengan Sarah. Kalau kau tak percaya kau call Sarah.” Bukan Rusmah tidak percaya, memang benar tiada langsung kawasan...
CERTOT: Basikal Roda Tiga

CERTOT: Basikal Roda Tiga

Penulis: Anis Akhir Petang ini Amran jatuh lagi. Amran menangis. Namun begitu dia tidak pernah berputus asa. Setiap petang selepas kelas dia pasti akan membuat latihan sekurang-kurangnya 10 kali. Biarlah ada kesan luka di sana sini. Asalkan dia mampu membawa basikal...