CERTOT: Kemusykilan Musiyikil

Penulis: Zhafran Mohd Rusli

Musiyikil orangnya hensem. Dia selalu menjadi rebutan gadis-gadis. Tetapi, Musiyikil tetap setia kepada yang satu iaitu Nora.

Nora ayu orangnya. Bersopan-santun dan juga pendiam. Adakalanya sakit juga hati Musiyikil kerana selalu tak diendahkan apabila dia membuka bicara. Mungkin Nora terlalu menjaga auratnya sehingga tak pernah mendengar suaranya.

Dua bulan kemudian, mereka berpisah. Musiyikil tidak dapat bertahan dengan cara Nora. Dua bulan kemudian lagi, Musiyikil baru mendapat tahu rupanya Nora seorang bisu. Dia melihat dengan matanya sendiri sewaktu itu di mana suara Nora tidak terkeluar walaupun mulutnya sudah ternganga-nganga seperti mahu berkata-kata. Dia mengeluh sendirian.

Namun begitu Musiyikil meneruskan hidup. Perkara yang lepas tidak harus dikenang selalu. 12 hari kemudian Musiyikil bertemu dengan gadis yang sangat jelita, Dina. Mereka bercinta hampir dua bulan juga. Situasi Musiyikil apabila bersama Dina sama sahaja seperti Nora. Dina juga seorang yang pendiam.

Satu bulan kemudian, Musiyikil baru tahu Dina juga seorang bisu. Musiyikil terasa hampa betul. Hari perpisahannya dengan Dina adalah hari lahirnya. Agak sukar untuk dia menenangkan diri.

Malam itu di rumah Musiyikil, dia turun ke bawah mendapatkan segelas minuman bersih. Mak dan ayahnya menghidangkan kek untuk anaknya. Musiyikil terharu. Tetapi sambutannya agak hambar kerana keadaan seperti sunyi. Nyanyian lagu hari jadi sayup kedengarannya bagai angin yang berhembus.

Musiyikil masih terasa hampa sehinggalah dia menerima hadiah pemberian ayahnya. Sebuah alat bantuan pendengaran.

Musiyikil pun musykil.

Disunting oleh: Aisa Benasri

Photo by Stephanie McCabe on Unsplash

Artikel Lain Untuk Di Baca